Serat Eco-Friendly dan Organik

Serat Eco-Friendly dan Organik

Industri Tekstil memiliki banyak prosedur kerja yang membentuk sebuah proses  kerja. Setiap proses  ini akan berpengaruh pada lingkungan dan kesehatan manusia. Oleh karena itu, banyak serat ramah lingkungan telah ditemukan dengan proses yang  tidak menggunakan pestisida atau bahan kimia apa pun misalnya. bambu, rami, rami, sutra lumpur dll.

Semua Serat Alami bukan Serat Eco-Friendly

Serat alami, seperti serat kapas bebas dari kotoran tetapi hanya jika tidak ada pestisida atau insektisida berbahaya yang digunakan dalam budidaya. Jika demikian, maka bisa disebut serat ramah lingkungan/eco-frindly.

Sama halnya dengan serat hewani seperti wol yang dapat terkontaminasi karena  berbagai obat yang digunakan untuk mengobati penyakit hewan. Namun, ketika serat tanaman, kapas misalnya sekali lagi, dibudidayakan tanpa pestisida berbahaya dan dengan bantuan pupuk kompos dan tanaman maka hanya dapat dikatakan 'kapas organik' yang merupakan serat ramah lingkungan 100%.

Serat buatan juga bisa menjadi Serat Ramah Lingkungan

Serat alami diperoleh dari tanaman (seperti kapas, rami, dll.), hewan (seperti wol, bulu, dll.) atau serangga (seperti sutra).

Serat buatan dapat dibagi menjadi dua kategori serat sintetis dan serat regenerasi. Serat sintetis sepenuhnya terbuat dari bahan kimia seperti serat poliester atau serat nilon. Serat yang diregenerasi dibuat dengan mengubah polimer alami melalui proses berbasis kimia.

Serat ini lagi-lagi memiliki dua kategori - satu memiliki asal protein dan yang lainnya dengan asal selulosa. Serat yang berasal dari protein berasal dari protein nabati seperti jagung, kedelai, kacang dll. Atau dari protein hewani seperti kasein dari susu. Serat selulosa yang diregenerasi berasal dari selulosa bubur kayu atau daun.

Contoh serat tersebut adalah bambu, rayon, lyocell, tencel, viscose dll. Dengan demikian, serat regenerasi buatan manusia ini (beberapa di antaranya kadang-kadang disebut serat sintetis seperti rayon), juga merupakan serat yang ramah lingkungan.

Ekologi

Masalah lingkungan dalam industri tekstil terjadi selama beberapa proses produksi dan diteruskan ke produk jadi. Mengontrol polusi sama pentingnya dengan membuat produk bebas dari efek racun. Ada kebutuhan untuk menghasilkan bahan yang ramah lingkungan. Jadi, bahan-bahan tersebut dapat dianggap 'ramah lingkungan karena berbagai alasan'.

Bahan kimia yang digunakan, bertanggung jawab atas munculnya polusi udara seperti gas klor, asap asam asetat, minyak tanah, asap diazotisasi, asap asam dll. Parameter baru yang saat ini semakin vital adalah ekologi. Sehubungan dengan pakaian & tekstil, frasa 'Ekologi' dapat diklasifikasikan ke dalam:

  1. Ekologi Produksi

Ekologi Produksi mengacu pada proses produksi dan pembuatan serat, tekstil, dan pakaian yang harus ramah lingkungan dan harus memenuhi kondisi rasional untuk konservasi kemurnian udara, kemurnian air, pengolahan limbah, dan untuk perlindungan terhadap kebisingan.

  1. Ekologi Manusia

Efek tekstil pada pengguna, pakaian yang berpengaruh pada kesehatan kulit manusia. Konsentrasi zat yang menurut pengetahuan saat ini dapat menyebabkan efek berbahaya pada manusia selama penggunaanya masih normal harus dihindari dalam tekstil.

  1. Ekologi pembuangan

Pengaruh limbah tekstil (padat maupun cair) pada lingkungan yang bersih. Tekstil Berkelanjutan adalah pola penggunaan sumber daya yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan manusia sambil melestarikan lingkungan sehingga kebutuhan ini dapat dipenuhi tidak hanya di masa kini tetapi juga untuk generasi yang akan datang.

Karena eco-tekstil adalah kebutuhan saat ini dan juga merupakan tujuan utama dari tujuan pembangunan milenium dalam pengembangan lingkungan yang berkelanjutan.

Apa itu Kain Ramah Lingkungan?

Kain ramah lingkungan terbuat dari serat yang tidak membutuhkan penggunaan pestisida atau bahan kimia apa pun untuk tumbuh. Mereka secara alami tahan terhadap jamur dan jamur dan bebas penyakit. Rami, linen, bambu, dan rami adalah serat yang ramah lingkungan.

Mengapa Menjadi Organik atau Ramah Lingkungan?

  • Tanggung jawab sosial: Bahan kimia dan pestisida menyerang air minum dan air tanah, mencemari ikan, dan bahkan mencapai konsumsi manusia. Serat organik dan ramah lingkungan tumbuh tanpa pestisida atau pupuk kimia.
  • Dapat terurai secara hayati: Eco dan kain organik terurai secara alami seiring waktu. Serat sintetis akhirnya menjadi limbah dan melepaskan racun berbahaya ketika terdegradasi.
  • Kesehatan: Banyak orang alergi atau tidak suka memakai tekstil sintetis. Kain ramah lingkungan memiliki semua sifat serat bernapas sintetis baru dengan kelembutan dan tirai tambahan. Mereka merasa lebih baik di kulit.
  • Penyerapan: Tidak hanya bahan kimia mencapai air tanah, tetapi pakaian konvensional juga dikenakan pada kulit manusia. Organik dan ecofibers adalah alami dan tidak mengandung bahan kimia yang mengakibatkan iritasi. Banyak dari serat ini juga dipertimbangkan dalam hal hipoalergenik dan antibakteri alami.
  • Popularitas: Makanan organik telah ada selama beberapa waktu dan merupakan evolusi alami bahwa kain organik dan ramah lingkungan juga akan mendapatkan popularitas yang sama. Kain Eco dan Organik yang dulu dianggap sebagai alternatif kini masuk ke kebutuhan utama.

Beberapa Serat Ramah Lingkungan

  • Lidah buaya

Selain bermanfaat untuk kulit, lidah buaya juga menambahkan beberapa fitur menarik pada kain, yaitu  secara alami mempunyai kandungan anti-bakteri yang tidak hanya menjaga pakaian tetap bersih, tetapi juga memerangi bau badan. Ini terbukti menjadi serat yang menarik dan bermanfaat bagi pemakainya.

  • Bambu

Bambu adalah salah satu sumber daya alam yang paling berkelanjutan; 100% dapat terurai secara alami dan bersifat regeneratif alami. Bambu tumbuh sangat cepat, hingga satu kaki dalam sehari.

Setelah mengambil dari tanaman, bambu dipintal menjadi benang tanpa modifikasi kimia dengan menghancurkan tanaman bambu dan kemudian menggunakan enzim alami untuk memecah dinding bambu menjadi bubur sehingga serat alami dapat disisir secara mekanis dan dipintal menjadi benang dengan menjalani berbagai proses.

Kain bambu yang terbuat dari proses ini kadang-kadang disebut linen bambu. Kain bambu secara alami megandung antimikroba, hypoallergenic, dan pengatur termal. Juga tahan terhadap jamur.

Bambu bernafas dan menghilangkan kelembapan karena sifatnya yang berpori. Bambu juga memiliki tirai yang bagus dan nuansa silkycashmere.

  • Bambu Viscose

Cara lain untuk membuat bambu adalah dengan meregenerasi serat selulosa, untuk membuat bambu Viscose.

Semua kain diproduksi dengan selulosa. Baik itu bambu, tanaman atau pohonnya adalah rayon (viscose).

Bamboo Viscose dianggap ramah lingkungan, karena sumber utamanya adalah regeneratif alami.

  • Serat Pisang

Serat-serat ini terikat oleh gusi alami dan terbuat dari jaringan sel berdinding tebal. Biasanya dua hingga tiga selubung luar dihilangkan, dan lapisan diantara yang dibuang yang digunakan. Lapisan luar tanaman memberikan serat kasar yang sangat rapuh dan selubung terdalam juga tidak digunakan karena mengandung bahan pulpa. Dapat dengan mudah dicampur dengan kapas atau serat sintetis lainnya.

  • Sabut

Serat-serat ini memiliki kandungan lignin yang tinggi dan selulosa yang rendah. Serat yang diekstraksi dipintal menjadi benang yang tahan lama, sebagian besar mempunyai tampilan warna kecoklatan. Serat ini ringan, kuat, dan tahan lama. Serat yang diekstraksi dari karbon aktif tempurung kelapa dikenal sebagai serat Cocona.

  • Jagung

Serat jagung telah beberapa kali digunakna para desainer dunia untuk menghasilkan karya yang menakjubkan.  Produsen serat jagung mengklaim bahwa serat ini dapat digunakan untuk pakaian olahraga, jaket, mantel luar, pakaian dll.

  • Hemp

Memiliki potensi yang paling ramah lingkungan, tanaman ini tumbuh dengan cepat dan padat sehingga menyulitkan gulma untuk tidak menggunakan pestisida atau herbisida. Hemp tidak menguras tanah dan memungkinkan kesinambungan dengan membiarkan tanah dalam kondisi sangat baik untuk tanaman.

Hemp memiliki serat panjang yang sempurna untuk pemintalan dengan pemrosesan minimum dan karena serat ini hadir dalam berbagai bobot dan tekstur, serat ini dapat digunakan untuk memproduksi berbagai produk pakaian / aksesoris.

Hemp adalah kain yang sangat tahan lama, sangat isolasi, penyerap dan menjadi lebih lembut ketika kita menucucinya.

Hemp juga tahan UV, breathable, cepat kering, hypoallergenic dan tidak menimbulkan iritasi pada kuli

  • Jute

Jute  digunakan untuk membuat karpet, pakaian, komposit, perabotan pelapis, papan warna dekoratif. Kain dari serat ini yang non-anyaman membawa aplikasi di dalam meditech, agrotech, protech, geotekstil dan banyak lagi.

  • Nanas

Kain yang terbuat dari serat nanas memiliki penampilan yang elegan. Setelah banyak penemuan, kain ini dapat disebut  sebagai tekstil pusaka yang digunakan untuk hometech, auto mobitech, dan geotek.

  • Rami

Rami adalah serat ramah lingkungan yang sangat berkelanjutan. Ini sangat kuat dan tahan lama dan 8 kali lebih kuat dari kapas dan bahkan lebih kuat saat basah.

Rami adalah tanaman berbunga, dan begitu bunga mulai mekar, saat itulah serat diekstraksi dari tanaman untuk dipintal, ia dapat dipanen hingga 6 kali dalam setahun.

Rami secara alami tahan terhadap bakteri, jamur, atau serangan serangga. Tidak memerlukan pestisida atau herbisida untuk tumbuh sehat.

  • Seacell

Serat ini berasal dari bubur kayu dan rumput laut (alga) yang, sebenarnya menyebarkan sifat pelindung dan anti-inflamasi ke dalam kulit, merangsang metabolisme. Serat ini mengandung partikel mikroskopis serat ganggang laut yang membantu regenerasi sel.

  • Lenpur

Kain biodegradable ini terbuat dari kliping pohon pinus putih, dan "menawarkan kenyamanan sutra, sentuhan kasmir dan ringannya linen." Lenpur adalah potongan di atas serat selulosa lainnya karena kelembutannya, kapasitas penyerapannya dan kemampuan untuk melepaskan kelembapan, dan kemampuannya untuk mempertahankan rentang termal yang lebih tinggi - sehingga membuat Anda lebih dingin di musim panas dan lebih hangat di musim dingin.

  • Lyocell

Serat ini terbuat dari bubur kayu yang dapat terbiodegradasi menggunakan proses bebas bahan kimia. Pelarut tidak beracun digunakan dalam produksinya dan kemudian didaur ulang, menciptakan proses pembuatan dengan produk samping yang sangat sedikitDapat dicampur dengan serat lain untuk membuat kain seperti SeaCell (Lyocell dan Rumput Laut) dan Hempcel (Lyocell dan Hemp).

  • Kedelai

100% kain ramah lingkungan yang kurang dikenal ini terbuat dari limbah pabrik tahu. Protein kedelai dicairkan dan kemudian diregangkan menjadi serat panjang dan kontinyu yang dipotong dan diproses seperti serat pemintalan lainnya. Karena kedelai memiliki kandungan protein tinggi, kain ini sangat mudah menerima pewarna alami, sehingga tidak perlu pewarna sintetis.

  • Sting plus serat jelatang

Kain ini mungkin merupakan kain paling berkelanjutan yang pernah ada. Kain ini ditenun dari jelatang yang menyengat, yang “menghasilkan serat tekstil tahan api yang unik, lembut, dan tahan api alami” dan, dicampur dengan wol baru murni, ini adalah “solusi pelapis lingkungan terbaik.”

Pengaruh produksi tekstil / pakaian pada lingkungan

Tekstil dan pakaian adalah industri yang memiliki banyak prosedur kerja yang akan membentuk sebuah proses yang panjang. Setiap proses membuat berbagai pengaruh pada lingkungan dan kesehatan manusia.

Pengaruh lingkungan seperti asap buangan dan air limbah, polusi bahan, konsumsi energi dan air. Yang berbahaya bagi keselamatan dan kesehatan manusia termasuk penggunaan berlebihan pada pestisida dan formaldehida dan bahan kimia lainnya, polusi suara dan polusi udara di pabrik tekstil dan pakaian.


Baca Juga

Cara Membuat Desain Motif Batik
 
Sekilas Tentang Kain Microfiber, Fungsi dan Kelebihanya
 
Proses Pembuatan Pakaian Industri Konveksi