Stylexpo

Mengenal Klasifikasi Serat Tekstil

Analisis Diameter Serat

Diameter serat adalah jarak melintasi potongan melintang pada serat. Diameter serat stapel alami tidak teratur dan bervariasi dari satu bagian serat ke bagian serat lainnya. Diameter serat stapel diukur dalam bentuk mikron. Diameter serat filamen halus, bahkan untuk ukuran buatan manusia diameter ini sangat seragam. Diameter serat buatan dapat dikontrol selama proses pembuatan dengan mengubah ukuran bukaan di spinneret. Ukuran bukaan pemintal di mulai dari halus hingga berat. Bukaan kecil, menghasilkan serat filamen halus. Diameter serat filamen diukur dalam denier. Serat alami atau buatan manusia dapat diubah atau diubah dengan pengaturan  untuk menghasilkan penyimpangan untuk efek khusus atau kebaruan.

Klasifikasi Fisik Serat

Sebuah serat dapat digambarkan sebagai zat alami atau buatan pabrik yang cocok untuk diproses menjadi kain. Sifat serat meliputi panjang (staples atau filamen), ukuran dan kontur permukaan. Sifat ini mempengaruhi penggunaan akhir seperti kemudahan servis, estetika, daya tahan, kenyamanan, retensi, dan perawatan.

Untuk membuat kain, serat dipintal menjadi benang dan kemudian ditenun menjadi kain. Melalui proses ini, karakteristik kain dapat dibuat melalui pencampuran, serat buatan dan metode lainnya.

Serat filamen:

Semua serat yang memiliki panjang  yang terbatas atau tak terbatas disebut filamen. Serat filamen adalah serat kontinu (panjang). Ini mungkin seperti serat  alami seperti sutra atau sintetis seperti Nylon.

Serat filamen diukur dalam yard atau meter. Sutra, dalam bentuk filamen, digulung dari kepompong. Serat buatan manusia dari komposisi kimia, sifat cair dibuat melalui pemintal, dikeraskan dan diproduksi menjadi untaian filamen terus menerus dengan panjang yang ditentukan. Ketika serat filamen diproses untuk dipotong menjadi serat stapel, pemintal besar dengan banyak bukaan digunakan. Serat filamen dikelompokkan menjadi bundel yang disebut sebagai penarik dan kemudian dipotong menjadi panjang stapel yang diinginkan. Garis atau serat buatan rendah diproduksi dalam untaian tanpa henti dengan panjang yang diinginkan. Derek dapat dipotong menjadi panjang staple atau berdasarkan penggunaan akhir yang telah ditertentu.

Serat Staple:

Setiap serat dengan panjang standart, terbatas atau tak terbatas disebut "Serat Staple". Serat ini adalah serat panjang kecil seperti kapas, wol, goni dll. Bisa dari sera alami (Cotton) atau serat  buatan manusia (Viscose rayon, Polyester).

Panjang serat bervariasi dalam satu serat baik dari sumber yang sama dan juga antara varietas yang diperoleh dari sumber yang berbeda. Serat stapel diukur dalam inci atau sentimeter. Serat stapel mencakup hampir semua serat alami kecuali sutra. Sutra adalah serat filamen alami dan dapat dipotong untuk membentuk serat stapel pendek. Serat stapel harus dipintal atau dipilin bersama untuk membuat untaian benang yang panjang. Serat stapel juga dapat digunakan sebagai serat stapel untuk menghasilkan kain non-anyaman atau kain kempa.

Serat stapel adalah serat kapas, wol atau rami dll yang panjangnya tidak lebih dari beberapa inci. Sebuah filamen biasanya merupakan serat buatan manusia yang panjangnya tidak terbatas. Semua kain tenun, rajutan atau kaitan terbuat dari benang. Ukuran benang biasanya terkait dengan berat kain, mis. kain berat menggunakan benang tebal, untuk kain ringan digunakan benang halus. Ada 2 jenis benang yang digunakan dalam serat tekstil yaitu benang pintal dan benang filamen dan menggunakan 3 sistem yang berbeda untuk mengontrol ukuran.