Apa itu Acrylic?

Apa itu Acrylic?

Kain serat akrilik dibuat dari polimer sintetis yang disebut akrilonitril. Jenis serat ini diproduksi dengan mereaksikan minyak bumi tertentu atau bahan kimia berbasis batubara dengan berbagai monomer. Hal ini memberikan pengertian bahwa kain akrilik adalah serat berbasis bahan bakar fosil.

Karena kain akrilik adalah salah satu bentuk tekstil yang tidak  bisa menyerap air, maka kain ini digunakan untuk fungsi penyimpanan panas. Misalnya, kain ini sering digunakan dalam perlengkapan olahraga.  Namun, ada kekhawatiran bahwa akrilik mungkin bersifat karsinogenik, jadi mungkin lebih bijaksana untuk menghindari kontak serat ini dengan kulit secara langsung.

Sementara serat akrilik mungkin mengandung sejumlah kecil senyawa sintetis lainnya, serat ini harus mengandung setidaknya 85% akrilonitril agar dianggap otentik. Tergantung pada senyawa yang dicampur akrilonitril, kain akhir akan memiliki atribut yang berbeda.

Sejarah Serat Akrilik

Seperti banyak serat tekstil sintetis lainnya, American DuPont Corporation awalnya mengembangkan serat akrilik. Perusahaan ini telah menjadi terkenal di seluruh dunia untuk pengembangan nilon dan pengarusutamaan produksi poliester, dan ketika serat akrilik ditemukan pada tahun 1940-an, dunia melihat perkembangan ini hanya sebagai langkah berikutnya dalam pendakian cepat DuPont ke posisi dominan di pasar tekstil dunia.

Selama periode sekitar satu dekade, manfaat akrilik menjadi lebih jelas, dan kain ini memperoleh pangsa pasar yang lebih besar. Pada saat itu, konsumen dan pelaku industri optimis bahwa serat sintetis pada akhirnya akan menggantikan tekstil alami. Namun, lambat laun, konsumen menjadi prihatin tentang kemudahbakaran akrilik, terutama mengingat fakta bahwa wol, yang seharusnya diganti akrilik, memiliki salah satu profil  sebagai kain yang mudah terbakar.

Pada 1970-an, gerakan lingkungan telah memburuk opini publik terhadap kain sintetis, dan pada saat yang sama, informasi tentang potensi toksisitas dan atribut karsinogenik dari akrilik juga mulai terungkap. Sementara popularitas serat sintetis di Amerika Serikat telah mengalami penurunan yang stabil selama beberapa dekade terakhir, pembukaan pasar lain di Asia dan Afrika telah membantu menjaga produksi serat akrilik bertahan.Perusahaan lain di Cina, India, Indonesia, dan negara-negara ASEAN lainnya telah menggantikan pabrikan Amerika ini sebagai pemimpin pasar serat akrilik.

Pencucian

Pencucian kain dan pakaian acrylic dapat dilakukan dengan sabun biasa dan tahan terhadap pencucian kimia (dry-cleaning) dan pelarut organic lainnya. Acrylic sangat peka terhadap panas karena menyebabkan bahan terdistorsi, sehingga penyetrikaan hanya dilakukan dengan setrika hangat.

Bagaimana Kain Akrilik Terbuat?

Untuk memulai proses produksi kain akrilik, poliakrilonitril polimer akrilonitril dibuat dalam larutan berbasis air menggunakan teknik reaksi yang disebut polimerisasi radikal bebas.

Polimer ini dilarutkan dengan menggunakan pelarut kimia yang kuat, dan bahan seperti gel yang dihasilkan kemudian siap diekstrusi melalui spinneret untuk membentuk serat akrilik. Serat-serat ini biasanya dikoagulasi dalam larutan pelarut yang sama, yang disebut pemintalan basah.

Namun, proses yang disebut pemintalan kering juga dapat digunakan, yang lebih efisien dan ramah lingkungan. Pemintalan kering melibatkan penguapan pelarut dengan aliran gas panas.

Serat yang dihasilkan kemudian dicuci, diregangkan, dan dikerutkan untuk membuat filamen tipis dan panjang yang dapat dipintal menjadi benang. Seperti serat tekstil sintetis lainnya, peregangan diperlukan untuk membuat. Proses  peregangan serat seperti akrilik menghasilkan panjang yang berkali-kali lebih  panjang dari aslinya, yang mengurangi biaya produksi.

Setelah serat akrilik dipintal menjadi benang, serat tersebut dimuat ke kumparan dan dikirim ke produsen produk tekstil. Pabrikan ini kemudian menenun benang akrilik ini menjadi pakaian, karpet, atau berbagai aplikasi lain, atau mereka dapat menjual  dalam bentuk benang.

Bagaimana Kain Akrilik Digunakan?

Karena kain akrilik dirancang mirip dengan wol, kain ini digunakan dalam banyak aplikasi yang sama dengan serat alami yang sangat populer ini. Misalnya, produsen pakaian membuat serat akrilik menjadi sweater, sarung tangan, sarung tangan, celana, hoodies, dan berbagai jenis pakaian cuaca dingin lainnya. Selain itu, akrilik adalah bahan yang populer untuk karpet, pelapis, karpet, dan kategori produk peralatan rumah tangga yang didominasi oleh wol lainnya.

Pabrikan bisa membuat jenis akrilik yang menyerupai bulu, yang bisa berguna untuk alat peraga atau kostum.

Serat akrilik digunakan sebagai salah satu unsur dari serat karbon, yang sangat diminati dalam aplikasi industri. Sifat dari kain ini adalah sangat tahan lama dan mudah terbakar, hal ini membuatnya tidak layak untuk digunakan di banyak lingkungan industri.

Salah satu aplikasi serat akrilik yang paling menonjol adalah rajutan dan banyak diproduksi khusus untuk kalangan ekonomi ke bawah, karena kemampuannya dalam mempertahankan warna dan tentunya harga yang ekomois.

Di mana Kain Akrilik Diproduksi?

Cina adalah pemimpin global dalam produksi kain akrilik. Negara ini memproduksi lebih dari 30% kain dan pakaian akrilik dunia, dan juga memiliki pasar terbesar untuk pakaian akrilik. Pasar akrilik dan upaya produksi di Cina terus tumbuh dengan kecepatan tetap, tetapi pasar Amerika Selatan adalah pasar akrilik yang paling cepat berkembang di dunia.

Ketika pasar di negara-negara anggota ASEAN seperti India dan Indonesia terus tumbuh, produksi kain akrilik di Cina dan negara-negara lain akan terus tumbuh bersama mereka untuk memenuhi kebutuhan peningkatan konsumsi serat akrilik ini.

Apa Jenis Kain Akrilik Yang Ada?

Ada empat jenis utama kain akrilik:

  1. Akrilik

Agar dapat dianggap sebagai kain akrilik normal, serat jenis ini harus mengandung setidaknya 85% akrilonitril murni.

  1. Modakrilik

Varian serat akrilik ini sebagian terdiri dari akrilonitril, tetapi berbagai polimer lain juga digunakan dalam produksinya. Misalnya, modakrilik mengandung tingkat tinggi vinilidena klorida. Dengan demikian, kain yang terbuat dari serat modakrilik umumnya memiliki daya ikat yang lebih baik, ketahanan kerut, dan daya tahan dibandingkan kain akrilik normal.

Modakrilik juga dapat menahan pilling dan abrasi lebih baik dari serat akrilik. Selain itu, modakrilik tahan api sementara akrilik normal sangat mudah terbakar. Terakhir, kain modakrilik dapat menahan bentuknya lebih baik dari kain akrilik normal.

  1. Nytril

Nytril terdiri dari dinitril vinilidena dan diproduksi di pasar Asia. Namun karena nytril sulit untuk diwarna kain ini tidak diproduksi dalam jumlah besar.

  1. Lastrile

Lastrile adalah bentuk elastis dari akrilik yang dibuat dengan mencampurkan sejenis bahan kimia yang disebut diene dengan akrilonitril. Kain ini digunakan dalam aplikasi yang mirip dengan akrilik di mana elastisitas yang lebih besar diinginkan.

Bagaimana Kain Akrilik Berdampak pada Lingkungan?

Karena kain akrilik tidak dapat terurai secara hayati, dampak lingkungannya sebagian besar negatif. Juga, proses produksi yang digunakan untuk membuat kain akrilik membahayakan pekerja dan ekosistem.

Proses produksi yang digunakan untuk membuat kain akrilik sangat fluktuatif, dan pabrik produksi yang memproduksi serat ini terus-menerus berisiko meledak jika perlindungan yang diperlukan gagal. Berbagai zat beracun digunakan dalam produksi kain akrilik, dan jika zat-zat ini tidak ditangani atau dibuang dengan benar, maka akan merusak ekosistem di sekitarnya dan membahayakan satwa liar dan penduduk manusia. Gas-gas yang diproduksi di pabrik akrilonitril sangat berbahaya sehingga undang-undang mengharuskan mereka disaring dengan benar di lingkungan yang tertutup.

Tidak seperti polyester dan beberapa kain sintetis lainnya, acrylic tidak dapat didaur ulang.

Fragmen serat kecil yang diproduksi ketika mulai mencuci kain sintetis memasuki ekosistem pasokan air dan racun. Krisis microfiber ini mengancam untuk membuat air tidak dapat diminum di daerah perkotaan dengan kepadatan tinggi di mana konsumsi air yang tinggi dan teknik penyaringan air minum yang tidak memadai menghasilkan konsentrasi serat yang tinggi dalam hidrosfer.

Selain itu, sebagai senyawa organik volatil (VOC), akrilonitril berpotensi untuk membentuk ozon tanah, yang meracuni tanaman dan mengurangi hasil panen. Namun tidak jelas, seberapa sering produksi serat akrilik menyebabkan efek yang berbahaya bagi lingkungan ini.

Seperti kebanyakan serat sintetis lainnya, akrilonitril adalah turunan bahan bakar fosil. Oleh karena itu, produksi kain akrilik semakin meningkatkan konsumsi bahan bakar fosil oleh manusia, dan juga menggunakan bahan bakar fosil yang dapat digunakan untuk aplikasi produksi energi vital.

Karena kain akrilik dibuat dari serat sintetis, tidak memenuhi syarat untuk sertifikasi organik dari organisasi yang dioperasikan oleh negara atau independen. Namun, jenis kain ini memenuhi syarat untuk sertifikasi sebagai produk asli oleh Organisasi Internasional untuk Standarisasi (ISO).

Untuk menentukan apakah kain akrilik itu asli, ISO memasukkan sampel produk ke proses pengujian kimia yang ketat. Akibatnya, akrilik bersertifikat ISO dijamin 100% akrilik, tetapi saat ini, tidak ada teknologi yang mampu secara efektif mendaur ulang akrilik, yang berarti bahwa tidak ada sertifikasi serat daur ulang yang tersedia untuk kain akrilik.


Baca Juga

Pekan Batik Nusantara 2018 : Pesona Batik Peranakan
 
Mengenal Bahan Kain Hyget
 
Mengenal Kain Tulle atau Tille