Digital Printing Vs Sablon

Digital Printing Vs Sablon

Proses membuat desain pada kain menjadi sangat menarik terlebih jika Anda baru memulainya. Banyak pertanyaan yang akan muncul seperti darimana Anda akan memulainya, proses apa yang harus Anda jalani, bagaimana mendapatkan hasil terbaik atau bahkan bisa menghentikan Anda sebelum bergerak untuk mencobanya.  Untuk mengetahui langkah apa yang harus Anda tempuh untuk proses-proses yang lebih dalam lagi, kita akan melihat dua proses utama dari dunia percetakan kain.

Digital Printing Vs Sablon, Mana Yang Lebih Baik?

Baik proses digital printing maupun  sablon akan melalui proses pengambilan desain dan  memindahkannya ke atas kain. Digital printing dan sablon masing-masing menggunakan proses yang sangat berbeda, tetapi ada dua media utama yang digunakan untuk mencetak dengan yang umum untuk keduanya yaitu pigmen dan pewarna.

Pigmen dapat dicetak pada kain apa pun saat mereka berikatan ke permukaan dengan panas. Kain yang dicetak dengan pigmen umumnya lebih kaku dan beberapa kain akan kehilangan kilauannya, namun, keuntungan menggunakan pigmen untuk dicetak adalah umumnya lebih berwarna dan lebih murah.

Pewarna umumnya lebih mahal untuk digunakan tetapi memberikan sentuhan lembut pada kain dan umumnya mampu menghasilkan warna yang lebih cerah.

Ada berbagai jenis pewarna yang dapat Anda cetak dan ini akan ditentukan oleh kain yang Anda gunakan untuk mencetak.

Kain dibagi menjadi 3 jenis: berbasis tanaman, berbasis hewan atau berbasis sintetis. Anda akan menggunakan pewarna Asam untuk mencetak pada kain sutra, wol dan nilon (berbasis hewan), pewarna reaktif untuk mencetak pada sutra, wol, linen, katun atau rayon (tanaman dan hewan) dan pewarna dispersi (berbasis sintetis) untuk mencetak pada Polyester. Setelah dicetak, agar desain dapat diperbaiki, kain yang dicat harus dipanasi.

Kain cetak digital dan sablon dapat dicetak menggunakan pewarna atau pigmen tetapi prosesnya akan berbeda. Sekarang mari kita lihat kelebihan dan kekurangan  dari digital printing versus sablon. Mana yang lebih baik?

Digital Printing

Pengenalan digital print telah membawa kemajuan besar dalam proses pencetakan ke kain. Proses ini terus berkembang hingga saat ini.  Proses dasarnya melibatkan pengiriman file digital karya seni Anda dari komputer ke printer khusus. Ini berarti Anda dapat membuat karya seni Anda di Photoshop atau Illustrator dan menyiapkan file Anda sesuai dengan spesifikasi perusahaan percetakan digital, mengirim file Anda kepada mereka dan langsung dicetak ke kain. Setiap perusahaan akan memiliki persyaratan sendiri terkait dengan format file, dll.

Dua jenis utama pencetakan yang digunakan adalah sublimasi pewarna dan pencetakan pigmen digital. Setiap perusahaan percetakan digital akan memiliki metode yang disukai mereka sehingga yang terbaik adalah melakukan penelitian dan melihat mana yang Anda sukai. Sublimasi pewarna melibatkan pencetakan dengan pewarna dan pencetakan pigmen digital menggunakan pigmen. Pilihan Anda akan tergantung pada faktor-faktor seperti kain yang ingin Anda cetak.

Kelebihan Digital Print:

  1. Lebih sedikit dampak pada lingkungan karena limbah pewarna lebih sedikit dan kain dicetak sesuai permintaan (jadi tidak ada minimum)
  2. Anda dapat mencetak dalam jumlah kecil maupun besar
  3. Lebih cepat proses pengerjaannya
  4. Anda dapat menggunakan warna tanpa batas (ini mungkin salah satu kelebihan terbesar untuk seorang desainer)
  5. Anda dapat mencetak detail halus dan detail, bahkan untuk desain yang rumit.

Kekurangan Digital Print:

  1. Biaya lebih mahal (meskipun biaya turun jika mencetak dalam quantity yang banyak)
  2. Sampai sekarang, Anda tidak dapat membuat semua metode pencetakan, mis. devore, (teknik burnout), debit (teknik pemutih) dan berkelompok
  3. Beberapa perusahaan tidak akan melakukan produksi besar-besaran

Sablon

Sablon melibatkan penggunaan proses fotografi untuk mentransfer desain Anda ke screen. Setiap warna yang digunakan dalam desain membutuhkan screennya sendiri. Desain Anda disalin ke film transparan dan kemudian ditransfer secara fotografi ke screen yang dilapisi dengan emulsi fotografi. Desain kemudian diekspos ke screen.

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, Anda dapat mencetak dengan pigmen atau pewarna. Sablon dengan pigmen adalah pilihan yang jauh lebih cepat, lebih murah dan lebih umum tetapi ada beberapa yang lebih suka tampilan  kain yang dicetak dengan pewarna.

Kelebihan Sablon:

  1. Anda dapat menggunakan lebih banyak proses pencetakan, mis. pencetakan devore, flocking, discharge dan lega
  2. Anda dapat mencetak meteran kain yang besar dengan mudah
  3. Hemat biaya untuk pesanan massal
  4. Anda memiliki fleksibilitas dengan penempatan desain
  5. Tinta sangat tahan lama
  6. Dapat dicetak ke berbagai jenis permukaan

Kekurangan Sablon:

  1. Lebih berdampak pada lingkungan dengan pemborosan bahan pewarna dan pigmen dan juga untuk membersihkan screen menggunakan bahan kimia
  2. Jumlah warna yang dapat Anda gunakan akan dibatasi oleh biaya
  3. Investasi besar di muka karena Anda harus membayar untuk setiap layar untuk dipersiapkan dengan desain Anda
  4. Waktu pembuatan yang lebih lama

Sebelum Anda memutuskan mana yang terbaik untuk Anda pilih, coba tanyakan pada diri sendiri mengenai,

  • Apa hasil yang saya harapkan?
  • Produk apa yang saya buat?
  • Jenis permukaan / kain apa yang ingin saya cetak?
  • Berapa banyak yang mau saya investasikan?
  • Jumlah apa yang saya butuhkan?

Pasti ada kelebihan dan kekurangan dari kedua metode digital print dan sablon. Selamat mencoba.


Baca Juga

Tips Perbedaan Kain Sutra Asli Dengan Sintetis
 
Mengenal Linen Hotel dan Jenis-Jenisnya
 
Mengenal Sejarah Kain Sutera