Stylexpo

Finishing Produk Tekstil

Finishing mencakup perawatan kimia atau mekanis yang dilakukan pada serat, benang, atau kain untuk meningkatkan penampilan, tekstur, ataupun fungsinya. Beberapa metode finishing kain adalah-Menyikat, Shearing, Pressing, Raising, Beetling, Calendaring, Folding, dll. Hal ini dilakukan untuk menigkatkan kilau dan tampilan dari tekstil. Finishing dapat dilakukan dalam 3 tahap yaitu: Pra-perawatan, pewarnaan dan Finishing itu sendiri.

Pemberian bahan kimia untuk tekstil dapat memberikan berbagai sifat mulai dari penurunan kelekatan statis hingga peningkatan ketahanan kilauan. Pelapis kimia yang paling umum adalah pelapis yang memudahkan perawatan kain, seperti pelapis permanen, pelepasan tanah, dan pelapis tahan noda.

Setelah memberikan bahan  kimia biasanya diikuti dengan langkah dying, curing dan cooling. Penerapan bahan kimia sering dilakukan bersamaan dengan langkah-langkah penyelesaian mekanis (Snowden-Swan, 1995). Teknik finishing mekanis dan kimia yang dipilih dijelaskan di bawah ini.

Perawatan Kimia

  1. Optical finishes

Hasil akhir optik ditambahkan untuk mencerahkan atau menghapus tekstil.

  1. Absorbent and soil release finishes

Lapisan akhir ini yang mengubah karakter  permukaan dan lainnya untuk meningkatkan daya serap air.

  1. Softeners and abrasion-resistant finishes

Pelembut dan pelapis tahan abrasi ditambahkan untuk meningkatkan feel  atau untuk meningkatkan kemampuan tekstil untuk menahan abrasi dan sobekan.

  1. Physical stabilization and crease-resistant finishes

Ini merupakan langkah terakhir yang menggunakan formaldehida resin, menstabilkan serat selulosa untuk pencucian dan penyusutan, memberikan sifat pers permanen pada kain (ATMI, 1997b).

Pengaplikasian

Kain dirubah menjadi berbagai pakaian dan produk rumah tangga dan industri. Yang lebih sederhana dari produk-produk ini, seperti tas, seprai, handuk, selimut, dan gorden, seringkali diproduksi oleh pabrik tekstil sendiri. Pakaian dan peralatan rumah tangga yang lebih kompleks biasanya dibuat oleh perusahaan lain dibidangnya. Sebelum memotong, kain harus ditata dengan cermat. Akurasi dalam memotong kain dianggap penting karena setiap cacat yang dibuat pada titik ini dapat dilakukan melalui operasi lain dan berakhir pada produk akhir. Untuk produk rumah tangga dan industri sederhana, menjahit relatif mudah.

Perawatan Mekanis

  1. Heatsetting

Heatsetting adalah proses kering yang digunakan untuk menstabilkan dan memberikan sifat tekstur pada kain sintetis dan kain yang mengandung sintetik konsentrasi tinggi. Saat serat buatan disetel dengan panas, kain akan mempertahankan bentuk dan ukurannya dalam proses akhir berikutnya dan - distabilkan dalam bentuk di mana serat itu ditahan selama pengaturan panas (mis., Halus, berkerut, tidak rata). Sifat-sifat tekstur mungkin termasuk efek permukaan yang menarik dan tahan lama seperti lipatan, kerutan, dan timbul.

Heatsetting juga dapat memberikan ketahanan kain terhadap kerutan saat aus dan sifat kemudahan dalam hal perawatan yang dikaitkan dengan peningkatan ketahanan dan elastisitas. Output polusi dapat mencakup komponen yang mudah menguap jika pengaturan panas dilakukan sebelum proses gerusan dan pemutihan. Komponen-komponen ini dilakukan pada kain selama pembuatan serat sintetis, ketika selesai spin diterapkan untuk memberikan pelumasan dan memberikan sifat khusus, seperti antistatik, ke serat.

  1. Brushing and napping

Menyikat dan mendiamkan sejenak dapat mengurangi kilau kain dengan membuatnya menjadi kasar atau menaikkan permukaan serat dan mengubah tekstur kain (ATMI, 1997b). Proses-proses ini melibatkan penggunaan kabel atau sikat yang menarik serat individu.

  1. Softening

Calendering, atau penyetrikaan, dapat digunakan untuk mengurangi gesekan permukaan antara serat satu dengan yang lain sehingga melembutkan struktur kain dan menambah kilau. Dalam kalender, kain melewati dua gulungan atau lebih. Biasanya, satu gulungan terbuat dari baja dingin, sedangkan yang lain terbuat dari bahan yang lebih lembut seperti serat kapas. Gulungan baja juga dapat dipanaskan menggunakan gas atau uap. Setelah barang melewati mesin, barang tersebut akan berada di belakang mesin.

  1. Finishing optik

Kilau dapat ditambahkan ke benang dengan meratakan atau menghaluskan permukaan. Ini dapat dicapai dengan melewati permukaan kain atau melewati kain di antara gulungan kalender. Kilau lebih dapat ditingkatkan jika gulungan didesain dengan garis-garis yang berjarak dekat.

  1. Shearing

Shearing adalah proses untuk menghilangkan serat permukaan kain di atas pisau pemotong.

  1. Compacting

Compacting yang mencakup proses Sanforizing, memadatkan struktur kain untuk mengurangi tekanan pada kain. Proses Sanforizing mengurangi sisa penyusutan kain setelah pencucian secara berulang-ulang (Wingate, 1979). Memadatkan kain akan mengurangi potensi penyusutan berlebih selama proses  pencucian.